Fakta unik antara presiden Trump dan katun simpsons

Taukah serial kartun The Simpsons?

Katun dalam Kisah sebuah keluarga dengan masing-masing anggotanya punya karakter unik, khususnya si anak laki-laki Bart. Film kartun ini sudah menjadi bagian sejarah pertelevisian di seluruh dunia. Di Amerika Serikat sendiri serial ini sudah berjalan sepanjang 27 musim.
Serial kartun satu ini juga sempat mengolok Trump pada salah satu episode mereka tahun lalu,
tak lama setelah Trump mengumumkan bakal berpartisipasi dalam pencalonan presiden.
Meski pernah memprediksi hal itu, namun Eksekutif Produser The Simpsons, James L. Brooks, ternyata sangat terkejut ketika hasil penghitungan hari ini merealisasikan prediksinya. Lewat akun twitternya, Brooks menunjukkan rasa kagetnya.
mengecewakan!" katanya lewat akun twitter bernama @canyonjim.
Pilihan Redaksi

Dalam salah satu episode pada tahun 2000 itu, Lisa Simpsons digambarkan duduk di Ruang Oval, Gedung Putih, dan dikelilingi beberapa penasihat.
Dia menyebut, pemerintah AS diwarisi krisis anggaran oleh Presiden Trump. Sosok Lisa digambarkan mirip dengan Hillary Clinton, yang mengenakan setelan jas dengan rambut tersisir rapih ke belakang.
"Kita telah diwarisi krisis anggaran dari Presiden Trump. Seberapa buruk itu Sekretaris van Houten?" tanya Lisa kepada karakter Millhouse.
sumber : youtube

Pada saat Donald Trump digadang-gadang maju dalam pemilihan presiden dari Partai Republik, beberapa bulan lalu, penulis The Simpsons Dan Greaney juga sempat mengatakan kepada Reporter Hollywood , bahwa episode belasan tahun lalu adalah peringatan untuk Amerika.
"Itu memang prediksi yang logis sebelum (Amerika) benar-benar hancur. Prediksi itu terjadi sama seperti visi Amerika yang kian menggila," katanya seperti dilansir Mirror.
Meski begitu, Greaney menegaskan sosok Lisa yang duduk di Ruang Oval menunjukkan sosok wanita yang ingin memperbaiki kerusakan yang dibuat oleh Trump. "Yang kita butuhkan adalah agar Lisa menjadi presiden setelah Trump dan memperbaiki kerusakan sebisa mungkin," ujarnya.
Greaney adalah seorang penulis program-program TV Amerika yang juga telah menjadi penulis pendamping buku berjudul Truly One Nation pada tahun 1988. Dia pun sudah bekerja sebagai wartawan di USA kala itu.
Tahun ini, kepada New York Daily News, Greaney juga sempat bercerita tentang episode Trump versi The Simpsons yang dibuatnya 16 tahun silam tersebut. Dia mengatakan, bahwa sosok Donald Trump yang dibuatnya saat itu adalah pria yang penuh cinta.
"Kami menulis tentang Donald Trump yang mudah untuk dicintai, karakter yang baik dan tidak memiliki sisi gelap. Dalam episode kala itu, sama sekali tidak ada dibuat tentang Trump yang menghujat warga Meksiko ataupun Islamophobia," ujarnya.

Bulan lalu, pembuat serial tivi The Simpsons, Matt Groening, bahkan pernah mengungkapkan kepada The Guardian bahwa prediksi Trump itu ditujukan sebagai lelucon pemilihan presiden kala itu.
"Kami memprediksi bahwa dia akan menjadi presiden pada tahun 2000, tapi tentu saja hal itu hanya karena nama Trump sebagai pengusaha besar yang namanya bisa dijadikan sebagai lelucon, dan itu masih terjadi hingga saat ini," katanya.
"Tapi kejadian saat ini melebihi kesatiran," imbuh Groening.
Dan pada tahun 2015, episode The Simpsons yang berjudul Trumptastic Voyage menampilkan adegan Trump turun dari eskalator dengan Homer Simpson mengikuti di belakangnya.
sumber : youtube

Adegan itu disebut-sebut didesain untuk menyindir kejadian pada saat Trump dan Melania akan mengumumkan pencalonan dirinya sebagai kandidat presiden pada tahun lalu.
Hollywood Reporter sempat mengabarkan bahwa Trump telah membayar beberapa orang untuk berteriak memberi dukungan kepadanya dengan membayar US$ 50 per orang.
Dari pemberitaan itu, The Simpsons pun mengejek Trump dengan membuat adegan yang sama. Mereka menambahkan ilustrasi para pendukung Trump yang bukannya mengangkat papan dukungan bertuliskan "pilih", melainkan "dibayar".

1 Comments :